27 September 2008

Ayah aku dalam misteri

Hubungan antara aku dengan Ayah aku sebenar nya x la begitu rapat. Ayah aku lebih bersikap terbuka dengan akak aku. Agama Islam memang menyeru umat nya melebih kan anak perempuan daripada anak lelaki. Itu lah yang Ayah aku praktik kan. Walau pun Ayah aku macam tu, aku x la dipinggir kan terus. Cuma dari segi frienship tu kureng la. Aku memang x banyak cakap ngan Ayah. Hasil nya aku x pandai nak berborak dengan masyarakat. Aku lebih kepada pendengar yang setia. Sampai la nak ngorat pompuan pun x reti. Pompuan plak yang ngorat aku. Tu sebab la aku cuma ada sorang awek yang berakhir sebagai isteri walau sebenar nya aku mampu memiliki lebih ramai aweks. kuikuikui...

Ayah aku sorang yang serius. Nak kata garang x jugak la. Jarang aku kena penangan dia. Penah jugak la kena lempang masa skolah rendah dulu. Terus aku trauma x nak nangis lebih2. Aku jugak x de kengkawan rapat. Stakat kawan kat sekolah je. Kalau dah boring atau memang ada hal, baru la aku cari diorang. Jadi, aku x reti nak bersosial. Bagus gak Ayah aku buat aku macam tu. Sekurang2 nya aku x terjebak dengan dadah. Palong atau Felda memang tempat sarang dadah time tu juga skarang. Ramai budak2 yang terlibat. Kalau nak buat jahat pun kena cover serapat2 nya. Sampai kan nak tunjuk report card pun x berani. Kesudahan nya report card tu aku sign sindri tiru sign Ayah.

Selain ketegasan Ayah aku, Ayah aku jugak ada prinsip tersendiri nak pilih menantu. Antara nya dia x suka dengan orang Rembau dan keturunan mamak. 2 kategori ni memang Ayah aku cukup anti disebab kan pengalaman silam dia. Aku bernasib baik keturunan awek aku x terlibat dengan 2 sumpahan tadi. Tapi Ayah aku still x terima awek aku pada mula nya sebab awek aku x berpelajaran tinggi disebab kan keluarga dia x ambil berat tentang pelajaran. Ayah takut aku x leh handle kewangan dan kebahagiaan aku.

Waktu aku begitau nak tunang & kawen ngan awek aku, Ayah aku beri penjelasan yang panjang lebar sampai kan x di terima oleh akal muda aku. Kesimpulan ei, Ayah aku x setuju. Aku cukup frust giler tahap kurang ajar. Waktu tu aku dah keje kat S'ban. x de sape yang boleh nak tolong aku. Aku cuma ada Acu untuk aku luah kan perasaan kecewa aku. Apabila aku dah cukup lama dok menumpang umah Acu, anak2 dia pun dah sibuk citer kawin, Acu pun mintak tolong ngan Kak Lang Maria suruh pujuk Mak+Ayah aku. Akhir nya setelah 10 tahun aku bercinta, 1 tahun aku bertunang, 18/6/2005 menjadi hari sejarah perkahwinan aku dengan hati yang terbuka dari Mak+Ayah aku.. Persandinga hari tu memang cukup grand dibuat kat kelab golf Gemas. Famili aku adalah penduduk yang pertama yang buat kenduri kawen kat situ.

Sejak aku dah kawen, aku dapat lihat perubahan Ayah aku dah mula rapat dengan aku dan adik2 aku. Kitorang dah mula jadi macam kengkawan. Dah boleh bawak bergurau. Anis pun dah berani bertepuk tampar ngan Ayah aku. Akhir nya aku dapat rasa kan bahawa Ayah aku kesunyian sejak akak aku kawen. Akak aku mula jarang balik Gemas. Mak aku pulak selalu cerita yang dia kecik ati bila tiap kali dok umah akak aku, mesti ada aje yang x kena kat mata akak aku. Menantu yang dia x berkenan ni dulu, kini menjadi yang paling dia rapat sejak Zahra muncul. Ayah aku pulak paling berselara bila wife aku masak untuk sekeluarga. Baru kini aku dapat rasa kan pengertian Ayah aku.

Mak aku?

Mak aku sorang yang lemah lembut dan penyabar. Dengan watak tersebut, Mak aku selalu di perlekeh kan oleh adik beradik dia terutama sekali adik beradik perempuan Ayah aku. Namun Mak aku kuat beribadah. Banyak doa kan untuk anak2 dia.

Aku?

Aku masih aku dan sesuatu...

April 2008 - sebulan Ayah aku dok IJN operate jantung.