24 September 2008

Mamat tu mengantok la aku rase.

5hb 7, 2008 hari sabtu.

Wife aku dah 2 bln lebih berenti keje. Kesian kan kat anak aku punya pasal. Skang dia dah boring dok umah ngan Zahra. Pagi smalam aku hantar diorang kat bus stop naik bas balik kampung. Aku x leh balik sama sebab ari ni aku masih keje untuk 1/2 ari. Nak ambik cuti rugi. Kompeni akan tolak gaji aku sehari.

Pukul 1 time out. Dah boleh balik. Ecos mekanik tetap aku dah hantar siap kreta aku tukar 2 bijik tayar ngan compressor air-con. Lepas kasi upah RM200+belanja makan, aku terus balik umah. Ayu dah sampai awal kat umah aku. Dia nak tumpanng balik Gemas. Sblom tu kena singgah Rembau ada kenduri kawan ei kawen. Lepas siap2, dalam pukul 2 lebih kitorang gerak ikut jalan ke arah Tampin.

Suasana macam biasa kat TTJ n S'ban Selatan. Lebih kurang 300 meter sebelum sampai restoran cendol Leman Dawi, aku nampak satu motor ni x layan corner yang sepatut nya kena corner.

Praarkk!!! guk!!

Aku macam x pecaye mamat tu boleh langgar divider jalan sebelum dia melambung jatuh x bergerak. Aku orang pertama berenti nak beri bantuan.Kat situ ada 2 orang tengah kemas2 barang niaga kat dalam restoran cendol Dawi dan sorang penjual durian sebelah lori. Memasing pun tengah terkejut. Aku pun terus berkejar kat mamat ni. Tapi... arrghh.. aku nampak perut dah rabak besar. Aku x leh tengok darah. Stakat dalam gambar orang xcdent aku boleh tengok lagi. Kalau live cam ni, aku x leh terima.Aku panik tahap gaban. Aku patah balik kat Ayu suruh call 999. Punya ngelabah, aku x tau cemana nak call 999 pakai hanphone x de credit.

Lepas aku call ambulan, aku dah x puas hati sebab ambulan belum sampai untuk 15 minit ni. Ayu ajak aku blah. Oleh kerana penonton dah cukup corumn dan aku suspek mangsa cuma pengsan (minit ke-5 dia mula gerak mengerang) aku terus ke kenduri kawen dalam keadaan penuh berhemah tahap JPJ.

No comments: